Shalat Witir Dengan Qunut


Shalat witir yang dikerjakan oleh kita di bulan Ramadhan ini, ternyata punya keunikan tersendiri, yakni ada sebagian muslim yang menjalankannya dengan qunut witir dan ada pula yang tidak memakai qunut.

Perbedaan ini tentu sudah biasa dalam fiqih dan tidak perlu diperdebatkan mana yang benar atau yang tidak shahih. Kalau ada 2 pendapat yang berbeda dalam ilmu fiqih, bukan berarti ada satu pendapat yang benar dan pendapat lainnya yang salah.

Yang mengetahui kebenaran hanya Allah saja, semua pendapat dari para ulama ahli ijtihad tentu ada alasannya dan tentu saja kita tidak boleh menyalahkan pendapat lain yang kita tidak mempraktekannya.

Begitu juga halnya shalat witir dengan qunut dan yang tidak pakai qunut, itu semua ada dalil-dalil ilmu yang shahih. Berikut ini Kami kemukakan beberapa pendapat tentang qunut dalam shalat witir.

Pendapat Ulama Malikiyyah (Mazhab Maliki)
Pendapat mashyur adalah qunut pada shalat witir itu makruh, karena tidak ada ketetapan sunnah yang menerangkan tentang qunut shalat witir. Namun sebagian pendapat Malikiyyah lainnya mensunatkan witir pada bulan Ramadhan saja.

Pendapat Ulama Syafiiyyah (Mazhab Syafi'i)  
Pendapat yang masyhur dari mazhab ini adalah qunut witir itu sunat dijalankan pada separuh akhir dari bulan Ramadahan saja yakni mulai dari malam ke 16. Sebagai referensi, keterangannya bisa Anda lihat dalam kitab Al Mughni 1 : 180, Al Mushannaf 3 : 121, Al Istidzkar 5 : 166,  Majmu' Imam Nawawi 4 : 15 dan Mizan Kubraa 1 : 183.  Namun ada pula sebagian ulama Syafiiyyah yang menetapkan witir pada keseluruhan Ramadhan.

Ulama Hanafiyyah (Mazhab Hanafi) dan Mazhab Hambali
Qunut witir itu sunat dikerjakan pada tiap waktu sepanjang tahun, bukan hanya Ramadahan saja. Referensinya lihat kitab Mughni 1 : 180, Bada-i'u Shanaa'i 1 : 273, Majmu 4 : 15,  Al Inshaaf Mardawii 2 : 270 dan  dan Mizan Kubraa 1 : 184. Pendapat ini juga didukung oleh sebagian kecil ulama Syafi'iyyah.

Adapun lafadz qunutnya sama dengan qunut subuh yakni :

اَللّهُمَّ اهْدِنِىْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ

Allaahummah dinii fiiman hadait
Ya Allah tunjukkanlah aku sebagaimana mereka yang telah Engkau tunjukkan

 وَعَافِنِى فِيْمَنْ عَافَيْتَ

wa 'aafinii fiiman 'aafait
dan berilah kesehatan kepadaku sebagaimana mereka yang telah Engkau berikan kesehatan

 وَتَوَلَّنِىْ فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ

 wa tawallanii fiiman tawallaiit
 dan peliharalah aku sebagaimana orang yang telah Engkau peliharakan

 وَبَارِكْ لِىْ فِيْمَا اَعْطَيْتَ

wa baariklii fiimaa a'thait 
dan berilah keberkatan bagiku pada apa-apa yang telah Engkau kurniakan 

 وَقِنِيْ شَرَّمَا قََضَيْتَ

wa qinii syarra maa qadhait
dan selamatkan aku dari bahaya kejahatan yang telah Engkau tentukan

 فَاِ نَّكَ تَقْضِىْ وَلاَ يُقْضَى عَلَيْكَ

 fainnaka taqdhii walaa yuqdhaa 'alaik
 Maka sesungguhnya Engkaulah yang menghukum dan bukan kena hukum 

 وَاِ نَّهُ لاَ يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ

 wa innahu laa yadzilu mawwalait
Maka sesungguhnya tidak hina orang yang Engkau pimpin 

 وَلاَ يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ

wa laa ya'izzu man 'aadait
Dan tidak mulia orang yang Engkau memusuhinya 

 تَبَارَكْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ

tabaarakta rabbanaa wa ta'aalait
Maha Suci Engkau wahai Tuhan kami dan Maha tinggi 

 فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ

falakal hamdu 'alaa maa qadhait
bagi Engkau segala pujian di atas yang Engkau hukumkan

وَاَسْتَغْفِرُكَ وَاَتُوْبُ اِلَيْكَ

wa astaghfiruka wa atuubu ilaik
Ku memohon ampun dari Engkau dan aku bertaubat kepada Engkau 

 وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدَنَا مُحَمَّدٍ النَّبِيِّ اْلاُمِّيِّ

 wa shallallaahu 'alaa sayyidinaa Muhammadin nabiyyil ummiyyi
 Dan semoga Allah mencurahkan rahmat dan sejahtera ke atas junjungan kami Nabi Muhammad

وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

  wa 'alaa aalihi wa shahbihi wasallam.
 kepada keluarga dan sahabatnya


Tag : Shalat Witir
Back To Top